Make your own free website on Tripod.com

TESTIMONI PELEDAKAN BOM DI BETHANY BATAM-
THE MOST EXCITED CHRISTMAS EVE

 

Tidak seperti biasa pada tahun-tahun sebelumnya kami merayakan Natal dibulan Nopember dan diselenggarakan ditempat terbuka yg biasanya dipadatisekitar 1000 jemaat. Kali ini tempat yg sama tidak dapat digunakan, satu-satunya altenatif hanyalah 'Carnaval Mall' berkapasitas 1500 kursi, dimana selama ini ibadah raya kami selenggarakan. Mengantisipasi keterbatasan kapasitas gedung, kami memilih tgl 24 Desember dengan pertimbangan setiap gereja ada kebaktian, sehingga jemaat tidak terkonsentrasi di kebaktian kami, itu pun kami terpaksa memaksimalkan kapasitas menjadi 2000 kursi dan menyelenggarakan dlm dua sesi yaitu : pk 17.00 - pk 19.30 dan pk 20.00 - pk 22.30. An Unexpected Christmas Gift.

Seperti yg diperhitungkan ibadah pertama penuh sesak dan berakhir dgn baik, ternyata kami kurang memperhitungkan selisih waktu yg singkat sehingga arus jemaat keluar dan yg sudah menanti masuk membuat para Usher kewalahan. Nampaknya situasi itu dimanfaatkan dgn baik oleh para 'pembunuh' itu untuk menyusupkan 3 bingkisan maut itu. Dua buah diletakan 2 meter dari pintu dan hanya berjarak 50 cm dari deretan kursi yg dipadati jemaat. Dekat pintu inilah tempat ideal para ibu memarkir kereta-kereta bayinya. Yg ketiga dgn daya ledak amat tinggi dlm sebuah 'travel bag' diletakan tepat dibawah kursi ditengah ruangan. Dgn penuh perhatian jemaat mengikuti acara demi acara.

Journey Through The Valley Of Death.
Waktu menunjukan kira-kira pk 21.00, terlihat 3 orang pria berdiri dari kursi yg saling berjauhan dan meninggalkan ruangan. Para Usher tidak menaruh curiga sedikitpun," Mungkin mereka ke WC ", pikir mereka. Melihat ada yg keluar beberapa ibu mendapat peluang menggendongbayi mereka dan berjalan keluar mencari udara segar sambil menidurkan bayinya. Kurang dari 10 menit setelah itu, tiba-tiba sebuah dentuman menggelegar, belum sempat sadar apa yg terjadi, selang beberapa detik disusul dentuman berikutnya yg lebih keras. Keduanya berasal dari arah pintu. Lidah api setinggi 5 meter bercampur asap amat tebal menyembur keatas dan ketengah jemaat. Ruangan gelap pekat, bau mesiu sangat menyengat, jeritan histeris ribuan jemaat bercampur baur, tidak dapat dibedakan antara jeritan doa, ketakutan, bahasa lidah serta himbauan-himbauan para pelayan untuk tetap tenang. " BOM " !!! " Api " !!! " Lari " !!! Hiruk pikuk ditengah kegelapan ribuan jemaat berdesakan mencapai pintu keluar. Saya dan semua pekerja dgn susah payah berusaha menenangkan dan mengarahkan jemaat menuju pintu, walaupun napas terasa mulai sesak menghirup asap, sementara itu saya mendekap kuat-kuat seorang anak perempuan ( 5 th ) yg tadi duduk disamping saya yg nyaris terinjak-injak. Bersamaan dgn itu, saya menyadari bahwa itu BOM, Nahum 1 : 3 muncul : " Tuhan berjalan dalam puting beliung dan badai ". Saya berbisik dlm hati : " Yes, Tuhan ada disini, ini bukan musibah tapi mujizat ". Tiba-tiba saya merasakan seperti suatu aliran air yg sejuk mengalir dari benak sampai kehati, suatu ketenangan yg luar biasa sehingga tidak sempat berpikir berapa yg mati. Ketika itu juga lampu berhasil dinyalahkan, ditengah pekatnya asap, samar-samar saya melihat jemaat yg masih panik saling dorong menuju pintu keluar. Saya bergumam, Puji Tuhan tidak kebakaran ! Diluar ruangan terdengar isak tangis jemaat yg saling mencari dan menjumpai kerabat mereka tidak cedera. Saya dan para Diaken tetap bertahan sampai semua jemaat berhasil keluar dan asap berangsur- angsur menipis. Samar-samar saya mulai melihat ruangan yg porak-poranda, dinding yg hancur, sambil mencari kalau-kalau ada yg pingsan, cedera atau korban, Haleluya ternyata tidak ada ! Saya memerintahkan beberapa pelayan untuk mendata jemaat diluar, apakah ada yg memerlukan pertolongan dokter dan saya mendapat laporan sebagai berikut :
Satu orang anak gadis pingsan diluar karena shock, tapi sudah sadar.
Satu orang Diakon yg duduk tepat 50 cm dari BOM yg meledak, roknya terbakar sebelah sisi namun hanya beberapa bintik kecil di bagian betis akibat percikan api dan telingga kanan tidak bisa mendengar dan mengeluarkan sedikit darah. Sudah diperiksa dokter dan dinyatakan akan pulih kembali dalam 2 - 3 hari.
Seorang ibu muda yg duduk dibaris depan, jauh dari sumber ledakan ketika sedang berusaha membantu menenangkan jemaat, terdorong dan menderita luka dibagian betis.
Seorang Diaken yg berdiri 1 m, membelakangi BOM, jasnya terkoyak-koyak dibagian punggung dan ketiak kanan namun kemejanya sedikitpun tidak ada tanda api, apalagi terluka, hanya telinganya yg masih berdengung.

Melihat kondisi ruangan serta beberapa kursi plastik yg terkoyak-koyak dan jilatan api kearah jemaat, sangatlah mustahil tidak ada korban jiwa. Tapi bagi Allah tidak ada yg mustahil, Haleluya ! The Invisible Helping Hand. Ternyata mereka yg duduk tepat diseputar ledakan menyaksikan, pada detik ledakan itu mereka merasakan suatu tenaga besar melemparkan mereka ketengah sesaat menjelang kursi mereka disambar api, melayang dan dirobek-robek letusan. Disamping itu, akibat letusan, dinding roboh kearah luar dan tidak menimpa jemaat. Atap spandek yg berjarak 7 - 8 m dari lantai terlihat berlobang - lobang dgn diameter 1 cm - 20 cm. Dan yg lebih ajaib lagi isi BOM yg berupa serpihan-serpihan besi, gotry dan baut itu berhamburan diseluruh ruangan tanpa menyentuh jemaat, entah lewat mana mereka terbang.

Team Gegana dari Sorga.
Segera setelah keadaan memungkinkan dan polisi telah memasang pitakuningnya, para pelayan saya perintahkan untuk mengumpulkan dan mengamankan barang-barang jemaat yg berceceran, mulai dari sepatu, tas, handphone, Alkitab, dll. Dgn sigap dan cepat kami bergerak menimbun semuanya keatas panggung, lalu menggulung bersama-sama dgn kain layar panggung, lalu dilemparkan ke dalam salah satu stand / toko milik jemaat digedung yg sama untuk dititip disana. Tanpa disadari ternyata diantaranya terdapat sebuah 'travel bag' merah berisi BOM berkekuatan besar dgn timer yg sudah diaktifkan, tapi tidak meledak karena timernya berhenti menjelang waktu yg sudah di set, hal ini baru diketahui keesokan harinya ketika diteliti oleh team gegana Polri. Ternyata malam itu Yesus kirim team gegana dari Sorga menahan jarum timer yg terus berjuang sepanjang malam untuk mencapai waktu ledaknya.

Mujizat Apa Lagi !
Pagi harinya tgl 25 Desember setelah berdoa, saya menuju kamar mandi sambil terus bertanya-tanya, Tuhan apa yg harus saya lakukan dihari Natal ini ? Kebaktian yg direncanakan pk 09.00 tidak bisa diselenggarakan sebab disamping gedung masih porak-poranda dan ditutup Polisi, tentulah jemaat pun masih trauma peristiwa semalam. Pk 08.15 beberapa fulltimer dan Diaken tiba di lokasi, mengenakan T.Shirt, mereka berpikir akan kembali mencari kalau-kalau masih ada barang yg tercecer. Betapa terkejutnya ketika melihat jemaat mulai mengalir datang untuk siap beribadah. Saya pun kaget ketika mereka menelpon saya : " Pak, jemaat penuh sesak, apa yg harus kami lakukan? ". Pertanyaan yg sama terpaksa saya forward ke Sorga. Sambil meluncur menuju 'Carnaval Mall', Roh Kudus mengingatkan percakapan saya dgn Gembala Pembina kami. Takalah saya melaporkan kejadian itu semalam, diakhir laporan saya berkata : " Pak Niko, tolong doakan agar jemaat tidak gugur imannya ". Tapi dgn yakin beliau menjawab : "Pak Hanny akan lihat, tidak bakalan mereka ciut tapi justru akan semakin militan ". Dalam hati saya berpikir, apa iya ? Bagaimana dgn jeritan-jeritan histeris ketakutan semalam ? Tiba-tiba muncul satu kalimat pendek dalam hati : " Kebaktian harus ada, hubungi Kasat Serse, minta diijinkan menggunakan ruangan ". Dan benar, saya mendapat jawaban bahwa gedung akan dibuka sekaligus pengamanan segera dikirim. Diatas puing-puing dan linangan air mata haru, jemaat mulai mengangkat tangan dlm pujian penyembahan dan doa syukur diiringi musik seadanya kami tenggelam dlm kekaguman akan kuasa dan kebaikan Tuhan. Belum pernah kami rasakan hadirat Tuhan yg mendekap kami seintim itu. Mengawali kebaktian, Roh Kudus mendorong saya bertanya siapa yg kemarin hadir dlm ibadah Natal pertama? Beberapa tangan terangkat, siapa yg menghadiri kebaktian kedua saat BOM meledak ? Ternyata 90 % tangan terangkat ! Tidak tahan, saya langsung menangis dihadapan Tuhan. Kembali kami bertanya : " Apa yg membuat mereka tidak takut ? Seorang jemaat ( wanita ) spontan menjawab : " Sebab saya ingin melihat mujizat besar apalagi yg akan Tuhan tunjukan kepada kami ". Mendengar jawaban itu, Roh Kudus berbisik : " Perhatikan Kel 20 : 18 - 21, seperti orang Israel takalah mendengar guruh yg sabung-menyabung akan ketakutan dan berdiri jauh-jauh, sementara Musa yg pernah jumpa Tuhan lewat semak yg terbakar justru datang mendekat, demikian pun mereka yg hanya mendengar tentang kuasa dan mujizat yg telah Kulakukan jadi ketakutan, tapi mereka yg telah mengalami kuasa-Ku, justru semakin haus akan Aku ". Amin.

Selesai ibadah, saya memerintahkan semua barang yg ditemukan dipindahkan ke kantor Sekretariat dan menganjurkan jemaat mencari barangnya disana. Ketika barang-barang itu sedang diangkut ke mobil, " Tas Maut " yg berat itu terjatuh dan menggelinding, merasa curiga karena beratnya, seorang pendoa coba membuka, " Astaga " ! Ia menjerit : " BOM, BOM, BOM " dan terpaku ditempat. Seorang pemuda yg berdiri disampingnya tiba-tiba dihinggapi 'The Spirit Of Holi Boldness',
>menyambar tas maut tsb, lalu berlari secepat Cheetah kelapangan parkir berjarak 150 m dan meletakan perlahan-lahan bingkisan maut itu diatas rumput, kemudian lari menjauh. Saat itu saya tiba-tiba tidak sadar apa yg sedang saya lakukan kecuali bahwa saya harus meletakan benda itu perlahan-lahan ". Demikian ujar anak muda itu sambil meneteskan airmata dan
>gemetar. Setelah diteliti team Gegana Polri, BOM itu dinyatakan sedang aktif, demikian pun timernya. Engan mengambil resiko, Polisi kemudian meledakannya ditempat. Menurut keterangan Polisi, daya BOM yg satu ini berdaya ledak tinggi, cukup untuk merobohkan gedung dan membunuh seketika makluk yg berada pada radius 150 m. Kami semakin kagum, sungguh dasyat Yesus kita, Maz 46 kami alami. Tidak dapat dibayangkan jika BOM itu meledak semalam, 2000 tubuh anak Tuhan bergelimpangan, tercabik dan berkubang darah, menjadi cibiran orang dunia. Tapi syukur kepada Tuhan yg membela nama-Nya. Iblis ingin mempermalukan nama-Nya tetapi justru sebaliknya yg terjadi. Hari itu juga berita mujizat itu dikumandangkan langsung oleh pihak kepolisian pd sidang darurat DPRD Batam bersama seluruh pemuka agama dan Muspida se kodya Batam. Haleluya, itulah mujizat besar berikutnya yg kami saksikan dihari Natal ini. Khotbah 1 Menit. Kebaktian Natal yg kedua ini sungguh amat luar biasa, betapa tidak, yg menjadi pembicara adalah Tuhan Yesus sendiri selama 1 menit dan message utama yg kami tangkap adalah goncangan th 2001 semakin dasyat, maut ada dimana-mana tetapi jangan takut sebab gereja Tuhan yg selalu intim dengan-Nya akan disertai dgn terang Kemuliaan-Nya yaitu : Kabod dan Doxa, perlindungan, kuasa dan kemurahan sehingga gereja Tuhan akan menjadi kota perlindungan bagi segala bangsa.

Milis Gracia.


GPdI Maranatha Medan